Emas Berada Dalam Tekanan Jelang Rilis Data NFP

In Berita Fundamental Emas by Reza Pahlevi

Harga Emas terpantau melemah sepanjang sesi perdagangan hari Kamis kemarin (1/6) jelang rilis data Non Farm Payroll AS yang bersifat krusial sebelum diadakannya pertemuan Fed pada pertengahan Juni mendatang. Banyak Investor berharap data NFP bisa memberi petunjuk mengenai apakah Rate Hike akan dilakukan bulan ini atau kembali diundur.

“Investor tengah menanti rilis data ekonomi hari ini dan besok (NFP) mengingat Emas sangat bergantung pada pergerakan Dollar AS, jadi kami tinggal menunggu saja”, ucap Georgette Boele, Ahli Komoditas ABN AMRO di Amsterdam.

Emas yang sedang tertekan disaat naiknya Index Dollar ditengah Yields Treasury AS terus meninggi dan menguatnya ekspektasi kenaikan suku bunga acuan Fed pada bulan ini. Selain itu turun-nya harga Emas juga disebabkan oleh karena penguatan Euro pasca rilis data Manufaktur Uni Eropa menunjukan trend penguatan terbaik dalam kurun waktu lebih dari enam tahun terakhir, bursa Eropa menghijau membuat minat Investor terhadap logam mulia seperti Emas menurun.

Data Payroll yang positif bisa semakin menguatkan probabilitas Rate Hike sehingga rilis NFP besok begitu dinanti nantikan Investor jelang pertemuan Fed pada 13 – 14 Juni mendatang. Berdasarkan CME Group’s FedWatch menunjukan 87 persen Trader percaya Fed akan menaikan suku bunga bulan ini dan berpotensi akan terus meningkat apabila NFP tumbuh secara menyakinkan.

Informasi
Pada pukul 20:38 WIB malam ini, Emas diperdagangkan pada level $1,262 per ounce atau melemah 0.64 persen sejak sesi Asia tadi pagi, sementara itu Emas Futures AS turun 0.5 persen menjadi $1,265.5 per ounce. Logam mulia lain seperti Perak melemah 1.1 persen menjadi $17.1 dan platinum turun 0.4 persen seharga $939.75
(Visited 18 times, 1 visits today)