Harga Emas Tergulir Sedikit Karena Profit-Taking Dan Rebound Dolar

In Berita Fundamental Emas by Reza Pahlevi

Meskipun tensi geopolitik karena Korea Utara masih tinggi, harga emas di sesi Asia pada hari Selasa (18/04) ini terpantau melemah. Terkoreksinya harga emas ini terjadi seiring dengan aksi profit taking investor serta penguatan imbal hasil obligasi AS.Saat berita ini ditulis, harga emas spot diperdagangkan turun ke level 1,283 Dolar AS dan harga emas berjangka untuk pengiriman Juni pada Comex New York Mercantile Exchange di level 1,285 Dolar AS per troy ons, melemah sebesar 0.51 persen. Sedangkan harga emas batangan pecahan 1 gram bersertifikat milik PT Aneka Tambang (Antam) turut melandai dari sebelumnya Rp 600,000 menjadi Rp 595,000.

EmasHarga emas di sesi New York kemarin telah bergerak turun signifikan. Situasi tersebut terjadi sejalan dengan Dolar AS yang mulai merangkak naik dan adanya penguatan cukup tajam imbal hasil obligasi AS setelah pada sesi sebelumnya anjlok ke level terendah sejak bulan November. Tak hanya itu, turunnya harga emas juga dipicu oleh kenaikan pada bursa saham AS.

Di sisi lain, Phillip Streible, analis senior di RJO Futures, Chicago berpendapat bahwa harga logam mulia emas turun karena aksi profit taking investor. Ia menambahkan, “Melemahnya harga emas bisa terjadi karena logam kuning ini dibayangi oleh prospek kenaikan tingkat suku bunga oleh The Fed, meski tensi geopolitik masih memanas”.

Logam mulia emas mulai bergerak turun, tapi tetap di level tinggi karena mendapatkan dukungan dari hubungan AS dan Korea Utara yang kusut. Kegagalan uji coba misil oleh Korea Utara pada kemarin telah menaikkan risiko geopolitik global. Oleh karena itu, Wakil Presiden AS, Mike Pence pada hari Senin kemarin sudah memperingatkan Korea Utara bahwa serangan militer AS ke Suriah dan Afghanistan telah menunjukkan langkah Presiden AS Donald Trump untuk menyelesaikan konflik tidak perlu dipertanyakan lagi. Meski demikian, Korea Utara akan melanjutkan uji coba misilnya. “Panasnya kondisi geopolitik di Korea Utara membuat pasar tetap khawatir dan harga emas juga terdukung oleh kecemasan pelaku pasar tentang pemilu di Perancis,” ucap Edward Meir, seorang konsultan di INTL FCStone.

Note :
Perlu diketahui bahwa harga emas di sepanjang tahun 2017 ini telah meningkat sebesar 11 persen. Hal ini disebabkan oleh tingginya minat sebagian besar investor pada aset safe haven karena kebijakan politik dan ekonomi Donald Trump yang sulit diprediksi oleh pasar. Akan tetapi, menurut Pictet Wealth Management, harga emas bisa jadi cenderung bearish apabila bank sentral AS kembali menaikkan tingkat suku bunga-nya dan tensi geopolitik global mulai mereda.
(Visited 10 times, 1 visits today)