Meditasi di Ruang Menyusui, Bos Uber Jadi Sorotan

In Berita Terhangat dan Terkini by Reza Pahlevi

CEO Uber Travis Kalanick sedang banyak pikiran menyusul serangkaian masalah yang mendera perusahaan pimpinannya. Mungkin karena itulah dia harus bermeditasi di tengah-tengah diskusi dengan anggota dewan redaksi, Anna Huffington beberapa waktu lalu. Namun, alih-alih pergi ke ruangan pribadi atau tempat khusus untuk meditasi, Kalanick justru melangkahkan kaki menuju nursery room yang seharusnya hanya digunakan oleh kaum ibu menyusui.

“Lalu dia masuk ke ruang menyusui yang kebetulan terbuka, karena mereka tak punya ruangan meditasi. Ini (penyediaan ruang meditasi) adalah perubahan lain yang akan dilakukan di perusahaan,” kata Huffington menceritakan kejadian tersebut. Untungnya, meditasi Kalanick tak sampai mengganggu ibu-ibu karena ruangan menyusui sedang kosong. Selang beberapa menit kemudian, Kalanick keluar ruangan setelah mendapat ketenangan pikiran.“Saat dia kembali (dari meditasi) dia benar-benar berubah, termasuk dalam proses membuat keputusan,” lanjut Huffington yang bergabung dengan dewan direksi Uber pada April 2016 lalu.

Salah satu masalah yang menerpa Uber adalah persoalan pelecehan seksual dan bias gender sehingga kejadian sederhana seperti laki-laki yang masuk ruangan menyusui mendapat sorotan dari media internasional. Pekan lalu, Uber merumahkan 20 orang karyawan yang terlibat kasus ini, menurut penyelidikan internal perusahan. Selain itu Uber juga terlibat sengketa hukum karena dituduh mencuri teknologi mobil tanpa sopir yang dikembangkan oleh Google. Kalanick sendiri pernah mengaku tak becus memimpin dan butuh bantuan dalam menakhodai Uber.

Note :
Soal ini, Huffington mengatakan Uber berencana melakukan restrukturisasi manajemen. “ Uber sedang berada di tengah transformasi besar sekarang. Hal tersebut mesti dimulai dari pucuk kepemimpinan,” katanya.
(Visited 12 times, 1 visits today)