Trader Legendaris Pencipta Candlestick

In Panduan Analisa Teknikal by Kia Pratiwi

Para trader dan investor yang telah sukses dalam karirnya sebagian besar mendedikasikan pengetahuan dan waktunya guna mengembangkan dunia trading dan investasi seperti mendirikan perusahaan investasi, menjadi konsultan, komentator di berbagai media investasi dan bisnis, mengembangkan software trading, menulis buku, dan lain sebagainya. Kita bisa mengambil manfaat positif dari kisah perjalanan karir dan pandangan mereka tentang dunia trading dan investasi.

Munehisa Homma – trader abad 18, pencipta chart candlestick

Munehisa Homma (1724-1803), trader Jepang yang terkenal pada jamannya, adalah orang yang menciptakan chart candlestick yang sekarang digunakan di seluruh dunia. Mungkin ia adalah pelopor dalam analisa teknikal jauh sebelum trader dari benua Eropa dan Amerika menggunakannya. Menurut rumor, hasil profit dari trading yang telah dibukukan Homma setara dengan US$ 10 milyard nilai sekarang. Munehisa Homma trading pada komoditi beras, salah satu komoditi andalan di Jepang saat itu. Karena kemampuan analisa dan prediksinya sangat mumpuni, Homma diangkat menjadi penasehat keuangan pemerintah Jepang dan memperoleh gelar kehormatan samurai.

Menurut rumor pula, Homma pernah membukukan profit dalam 100 kali trade secara berturut-turut. Mungkin pergerakan harga waktu itu tidak serumit sekarang dan perilaku para pelaku pasar juga berbeda, tetapi bagaimanapun Homma adalah satu diantara trader pada saat itu yang telah berhasil mensiasati pasar dengan kemampuan analisanya. Ide menciptakan indikator yang bisa digunakan untuk memprediksi arah trend adalah gagasan yang cemerlang.

Awal Mula Homma Mulai menganalisa

Dalam bukunya yang telah diterjemahkan kedalam berbagai bahasa ‘The Fountain of Gold – The Three Monkey Record of Money’ (ditulis pada tahun 1755) ia menulis bahwa aspek psikologi berperan penting dalam menentukan keberhasilan trading, dan emosi para pelaku pasar sangat menentukan fluktuasi harga komoditi beras. Ia juga memberikan catatan bahwa ketika pergerakan harga bearish adalah waktu yang tepat untuk masuk pasar karena sesudahnya pasti akan naik dengan tajam, dan sebaliknya. Pada mulanya Homma membuat catatan harga penutupan beras setiap hari pada kertas kulit dengan maksud untuk menentukan trend arah pasar. Dalam perkembangan selanjutnya, ia juga mencatat harga pembukaan, harga tertinggi dan terendah setiap hari dan menggambarkannya seperti pola candlestick yang ada sekarang. Setelah ia tahu bahwa candlestick ciptaannya banyak digunakan oleh sesama trader ia memberikan beberapa nama pada pola-pola tertentu seperti yang kita ketahui sekarang, seperti doji, harami, marubozu dan lainnya.

Homma menulis beberapa buku, dan khusus untuk candlestick ia jelaskan dalam sebuah bukunya dengan sebutan ‘Sakata Rules’. ‘Sakata Rules’ yang menjelaskan pola-pola candlestick dan cara menggunakannya adalah dasar analisa charting candlestick saat ini. Karena pada saat itu belum ditemukan indikator teknikal seperti RSI, stochastic dan sebagainya, maka bisa dikatakan Homma trading dengan price action murni, yang masih relevan hingga kini. Bagi Munehisa Homma, pola candlestick sangat bermanfaat untuk menentukan arah pergerakan harga beras, dan bagi trader masa kini, ciptaan Homma yang telah berusia 250 tahun ini sangat berguna untuk menganalisa pergerakan harga pasar, tidak hanya pasar komoditi, tetapi juga pasar saham, futures dan forex.

(Visited 16 times, 1 visits today)