USD/JPY Merangkak Naik, Gejolak Korut-AS Masih Jadi Fokus

In Berita Fundamental Ekonomi by Reza Pahlevi

Dolar AS merangkak naik terhadap Yen di sesi perdagangan Senin (14/Agustus) awal pekan ini. USD/JPY tampak diperdagangkan di atas level rendah 4 bulan. Ketegangan politik antara AS dan Korea Utara masih menjadi event kunci untuk outlook pergerakan pair tersebut dalam jangka pendek.

Selain tekanan dari sisi geopolitik, tekanan pada Dolar AS juga ditambahi oleh lemahnya data inflasi AS untuk bulan Juli. Pada hari Jumat minggu lalu, CPI AS dilaporkan hanya tumbuh sebesar 0.1 persen pada bulan Juli. Ekspektasi pertumbuhannya adalah 0.2 persen. Angka ini tak berubah dari perolehan bulan Juni. Dalam basis tahunan, inflasi AS naik 1.7 persen YoY, atau berada di bawah ekspektasi.

Akibatnya, ekspektasi akan kenaikan suku bunga The Fed untuk yang ketigakalinya tahun ini, harus dipikirkan kembali. USD/JPY yang sempat menyentuh low 108.909 setelah laporan CPI AS dirilis, tampak terus memperbaiki diri. Siang ini, USD/JPY sudah mencapai kisaran 109.87. Fokus pasar awal minggu ini akhirnya kembali ke Korut vs AS. Seperti yang diketahui, minggu lalu, Korut mengancam akan meluncurkan percobaan misil ke Guam–wilayah teritori AS di Pasifik–pada pertengahan Agustus alias pekan ini.

Kondisi tersebut memicu rontoknya aset-aset berisiko tinggi. Dalam jangka pendek, hal ini masih akan menjadi fokus para pelaku pasar. Menurut Masafumi Yamamoto dari Mizuho Securities, ketidakpastian semacam ini belum akan lenyap dalam waktu singkat. “Dolar AS sekarang berada dalam rentang 108 yen hingga 115 yen. Jika ketegangan (Korut-AS) kian memanas, maka akan ada kenaikan risiko. Sehingga, USD/JPY dapat drop sampai ke bawah 108 yen.” kata Yamamoto pada Reuters.

Catatan :
Terlepas dari prediksi analis tersebut, Yen Jepang menunjukkan reaksi yang minim terhadap data ekonomi Jepang yang dirilis pagi tadi. Perekonomian Jepang terpantau tumbuh dalam laju tahunan 4.0 persen pada bulan April-Juni, level pertumbuhan terpesat Jepang sejak bulan Januari-Maret 2015.
(Visited 32 times, 1 visits today)